Bismillahhirahmannirahim.

MUKADDIMAH
Make your own free website on Tripod.com

MUKADDIMAH BAB1 BAB2 BAB3 BAB4 BAB5 BAB6 BAB7 BAB8 BAB9 BAB10 BAB11 BAB12

BAB13


TERIMAKASIH KERANA BERTAMU DI HALAMAN INI; ANDA TETAMU YANG KE

Bab 12

Mukaddimah Bab 12

 

Kami memiliki injil Gospel of Barnabas yang di dalamnya disrtakan beberapa appendix. Antara appendix itu ialah tentang "The Holy Prophet Muhammad foretold in ancient scripture". Seperti lain-lain edisi Gospel of Barnabas, edisi yang saya ada juga merupakan terjemahan dari bahasa Greek ke English olih Lonsdale dan Laura Ragg yang diterbitkan olih Oxford, Clarendon Press pada tahun 1907, yang dipublish olih International Islamic Pub. Karachi.

 

Kami beli "Gospel of Barnabas" dari Islamic Vision, Birmingham, UK. Buku in dicetak oleh Muslim Educational Trust, Lahour. Sebelum ini kami dapati dari cetakan lain, yang dipenuhi dengan banyak komentar serta beberapa kajian terhadap kitab-kitab agama lain (agama Parsi kuno, Hindu ) yang dijumpai di dalamnya beberapa kenyataan yang membayangkan kedatangan seorang penyelamat dunia, bahkan ada di antara ayat itu mempunyai petunjuk khusus kepada tanah Arab, dan nama "Muhammad", "Mahomet", "Mehmet" atau seumpamanya yang menjurus kepada Nabi kita, nabi Muhammad.

 Buku yang kami miliki sekarang tiada disertakan dokumen sedemikian rupa, cuma sedikit ulasanoleh M A Yussef yang mengkaji buku ini dan mengaitkan beberapa kejadian yang tercatit di dalamnya, dengan beberapa dalil yang disebutkan di dalam al-Qur'an.

 

Saiznya agak tebal (229 mukasurat) berbanding dengan empat gospel yang terdapat di dalam Bible, yang merupakan penceritaan pengalaman peribadi dan huraian dari kacamata Barnabas, di sepanjang bersama Jesus. Antara rujukan yang masih terdapat di dalam Bible mengenai perihal Barnabas ini ialah di dalam Epistle to the Colossians (New Testament), 4:10) yang berbunyi : "If he (Barnabas) comes unto you, receive him". 

Namun demikian, atas sikap berhati-hati, kami tidak dapat memastikan secara sahih apakah ia benar-benar ditulis oleh sahabat Nabi Isa(AS), kerana maklumat yang diperolehi tidak mencukupi. Walaupun kandungannya setakat yang saya baca, tidak dijumpai sebarang percanggahan terang dengan nas al-Qur'an dan as-sunnah, bahkan sejalan pula dengan kefahaman jumhur ulama mengenai beberapa peristiwa seperti penyaliban, diangkat ke langit dll, ia tidak sampai ke taraf untuk diguna sebagai hujjah naqli.

 Walau bagaimanapun, buku ini baik untuk dibaca untuk melihat "full story on Jesus", di suatu perspektif yang tidak bercanggah dengan Islam (setakat yang kami ketahui sahaja), dan memahami kisah Baginda dalam satu perspektif yang lebih baik dan lebih jelas berbanding dengan perspektif mengelirukan di dalam Bible.

 

Kami memerturunkan kisah penangkapan dan penyaliban "Jesus" ini mengikut perspektif Gospel of Barnabas dan izinkan kami menggunakan bahasa sendiri untuk meringkaskan kisah ini yang dijelaskan secara terpperinci dalam buku tersebut.

 

Menurut Gospel of Barnabas, Judas telah mengetuai gerombolan untuk menangkapJesus kerana ingin menunjukkan tempatnya. Pada waktu itu, Jesus sedang bersembahyang di halaman rumah manakala para sahabatnya sedang nyenyak tidur. Apabila mendengar kedatangan gerombolan tersebut, Baginda telah masuk ke dalam rumah. Ketika itulah, para malaikat yang diketuai oleh Jibril mengangkat Baginda daripada muka bumi dan diletakkan di atas langit ketika dengan ditemani oleh para malaikat.

 

Judas mengetuai gerombolan memasuki rumah sejurus sebelum askar, mencari-cari Jesus. Pada waktu inilah, Allah telah merubah rupa bentuk dan percakapannya mirip Jesus. Apabila para sahabat terjaga, mereka sendiri menyangkakan beliau adalah Jesus, tetapi dinafikan. Pada waktu itulah para askar datang dan menangkapnya yang disangkakan sebagai Jesus. Judas cuba menafikan dengan menyatakan beliau adalah Judas Iscariot yang mengetuai mereka untuk menangkap Jesus. Mendengar penjelasan sedemikian, para sahabat melarikan diri dan membiarkan Judas ditangkap oleh para askar yang sudah terkeliru.

 Judas telah disoal jawab, hingga akhir sekali oleh Herod sendiri. Tindakan beliau yang meracau telah menaikkan kemarahan Herod sehingga beliau dipukul dan dihina oleh para askar, tapi tidak mati. Ketua pendita yahudi yang menyangkakan beliau sebagai Jesus, khuatir beliau akan dibebaskan semula oleh Gabenor P. Pilate [beliau memang meminati Jesus, dan sudah keliru kerana sikap "Jesus" itu berlawanan sekali dengan Jesus yang beliau kenal] telah membayar wang untuk mendapatkan "Jesus". Golongan pendita dan puak Yahudi inilah yang kemudianya yang mengarak "Jesus" ke Gunung Cavalry di mana beliau dipaku kepada palang(cross) secara bogel, bersama-sama dengan 2 orang perompak lain.

 

Di palang itulah Judas meraung mengulang-ulang perkataan "Eli, eli lama sabathani" (God, why hast thou forsaken me), seeing the male factor has escaped and I die unjustly ?". Suaranya memang mirip suara Jesus menyebabkan ramai para pemerhati bahkan para sahabatnya pun keliru melihat kematian "Jesus", sehingga ada yang mula tidak percaya kepada ajaran Jesus kerana Jesus pernah menyatakan bahawa beliau tidak akan mati, sehinggalah dekat dekat dengan hari Qiamat. Para sahabat tetap dengan ajaran Jesus walaupun masih keliru dengan apa yang berlaku, kembali ke rumah masing-masing, di mana penulis(Barnabas) berserta John, James pulang bersama Maryam ibu Jesus ke Nazareth.

 

Pada malamnya, dua orang pengikut Jesus yang tidak bertaqwa (komen kami: mungkin taasub) mencuri mayat Judas dan menyembunyikannya, kemudian menyebarkan berita palsu bahawa Jesus telah hidup semula, sehingga menimbulkan lebih banyak kekeliruan. Mendengar cerita begini, Maryam menangis dan berkata :"Let us go to Jerusalem to find my son, I shall diecontent when I see him".

 

Perihal ini diberitakan kepada Jesus yang berada pada langit oleh para malaikat, lalu Jesus berdoa ke hadrat Allah untuk berjumpa dengan ibu serta para sahabatnya. Allah telah memakbulkan permintaannya, lalu memerintahkan 4 malaikat; Gabriel, Michael, Rafael dan Uriel untuk membawa turun Jesus ke rumah ibunya.

 

Di sana telah berkumpul para sahabat, Martha, Mary Magdalena dan Lazarus. Di sinilah Jesus menjelaskan perkara sebenar dan menyampaikan beberapa pesanan terakhir kepada para sahabatnya. Baginda juga menjelaskan kekeliruan dan kisah bohong terhadap baginda akan berterusan sehinggalah kebangkitan MUHAMMAD, yang akan menjelaskan hal sebenar.

 

Jesus juga berpesan kepada penulis (Barnabas) untuk merakamkan semua peristiwa yang berlaku, supaya golongan yang jujur beriman tidak tertipu. Baginda juga menyuruh para sahabat mengumpulkan para pengikutnya untuk pertemuan terakhiri sebelum berangkat semula ke langit pada hari ketiga. 

Mereka semua berkumpul di Mount of Olives, beribadat dan menangisi perpisahan yang bakal berlangsung. Antara amanat terakhir Baginda ialah :

"Do ye then hold me and God for liars? For God hath granted to me to live almost unto the end of the world, even as I said unto you. Verily I say unto you, I died not, but Judas the traitor. Beware, for Satan will make every effort to deceive you, but be ye my witnesses in all Israel, and throughout the world, of all things that ye have heard and seen".

 

Setelah itu baginda diangkat semula ke langit.

 

Barnabas menamatkan bukunya dengan menyatakan (Bab 222): "After Jesus had departed, the disciples scattered through different parts of Israel and of the world, and the truth, hated, of Satan, was persecuted, as it always is, by falsehood. For certain evil men, pretending to be disciples, preached that Jesus died and rose not again. Others preached that he died, but rose again. Others preached, and yet preach, that Jesus is the Son of God, among whom is Paul deceived. But we, as much as I have written, that preach we to those who fear God, that they may be saved in the last day of God's Judgement. Amen.

 

Buku tersebut boleh dibeli dari :

 

Islamic Vision

481 Coventry Road,

Birmingham B10 0JS

United Kingdom

 

Tel: 0121 773 0137 Fax: 0121 766 8577

 

( Terimakasih Rozi Muda - semoga Allah merahmati anda sekeluarga ).

 


Bab 12

 

Bab 12.

 

Bacakanlah lagi petikan-petikan di bawah ini, semoga niat untuk Murtad akan lebih kendur, Ini kami petik dari The International Standard Bible Encyclopedia dan Kamus Smith's Bible, dan tujuan kami supaya kamu dapat mengembalikan hak keatas yang bathil.

 

The International Standard Bible Encyclopedia. AS Fulton : "..... dari suku-suku Ismailiah, Kedar mungkin merupakan salah satu dari suku yang paling penting, dan oleh kerana itu di kemudian hari nama itu dihubungkan dengan semua suku-suku yang terdapat di padang pasir.

Melalui Kedar (Arab-Keidar)lah genealogist menjejaki keturunan Nabi Muhamad sehingga kepada Ismail".

Kamus Smith's Bible menyebut,

"Kedar (Hitam). Anak kedua Ismail (Genesis 25-13)..... dan salasilah Muhamad dijejaki hingga kepada Nabi Ibrahim melalui suku Quraisy yang dihormati, yang muncul dari Kedar. Orang Arab di Hijaz dipanggil Bani Harb (perang) dan berasal dari Bani Ismail. Palgrave mengatakan bahawa bahasa mereka masih lagi asli sepertimana masa Al-Quran dibukukan (610M) dan masih kekal tanpa diubah selama lebih dari 1200 tahun, yang merupakan satu bukti yang baik dari Institusi Ketimuran".

Jadi, ramalan tentang 'raja' yang disebut dalam Psalm 110 : 1 itu tidak dapat tidak, jatuh pada seorang nabi akhir zaman. Raja segala nabi. Maka gerangan siapakah lelaki aggung yang amat dinanti-nantikan ini ?.

Firman Allah. (3:187) "(Ingatlah) ketika Allah mengambil janji orang-orang ahli kitab; Hendaklah kamu terangkan kitab kepada manusia dan jangan kamu sembunyikan, lalu mereka melemparkan perjanjian itu di belakang punggungnya (tidak ditepati) dan mereka jual perjanjian itu dengan wang yang sedikit. Maka amat jahatlah barang yang mereka jual itu".

Demikianlah rencana jahat mereka, yang kami bentangkan, nampak gaya "sampul surat rahsia" mereka telah terbuka luas.Untuk lebih meyakinkan lagi, mari kita buat satu post mortem tentang kelahiran dan "penyaliban" nabi Isa . ( pada kontek ini kami tekankan " " ).

(3:45) (Ingatlah), ketika Malaikat berkata: "Hai Maryam, seungguhnya Allah menggembirakan kamu (dengan kelahiran seorang putera yang diciptakan) dengan kalimat (yang datang) daripada-Nya, namanya Al Masih 'Isa putera Maryam, seorang terkemuka di dunia dan di akhirat dan termasuk orang-orang yang didekatkan (kepada Allah).

(3:59) Sesungguhnya misal (penciptaan) 'Isa di sisi AllAh, adalah seperti (penciptaan) Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudian Allah berfirman kepadanya: "Jadilah", maka jadilah dia.

(4:171) Wahai Ahli Kitab, janganlah kamu melampaui batas dalam agamamu, dan janganlah kamu mengatakan terhadap Allah kecuali yang benar. Sesungguhnya Al Masih, 'Isa putera Maryam itu, adalah utusan Allah dan (yang diciptakan dengan) kalimat-Nya yang disampaikan-Nya kepada Maryam, dan (dengan tiupan) roh dari-Nya. Maka berimanlah kamu kepada Allah dan rasul-rasul-Nya dan janganlah kamu mengatakan : "(Tuhan itu) tiga", berhentilah (dari ucapan itu). (Itu) lebih baik bagimu. Sesungguhnya Allah Tuhan Yang Maha Esa, Maha Suci Allah dari mempunyai anak, segala yang di langit dan di bumi adalah kepunyaan-Nya. Cukuplah Allah menjadi Pemelihara.Kalimat itulah "Kun Fa Ya Kun ", iaitu "Jadilah maka jadilah dia",

(3:55) (Ingatlah), ketika Allah berfirman: "Hai Isa, sesungguhnya Aku akan menyampaikan kamu kepada akhir ajalmu dan mengangkat kamu kepada-Ku serta membersihkan kamu dari orang- orang yang kafir, dan menjadikan orang-orang yang mengikuti kamu di atas orang-orang yang kafir hingga hari kiamat. Kemudian hanya kepada Akulah kembalimu, lalu Aku memutuskan diantaramu tentang hal-hal yang selalu kamu berselisih padanya".

(4:157) dan karena ucapan mereka : "Sesungguhnya kami telah membunuh Al Masih, 'Isa putra Maryam, Rasul Allah", padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak (pula) menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang diserupakan dengan 'Isa bagi mereka. Sesungguhnya orang-orang yang berselisih paham tentang (pembunuhan) 'Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu. Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula) yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah 'Isa.

(4:158) Tetapi (yang sebenarnya), Allah telah mengangkat 'Isa kepada-Nya. Dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.Nah, kedua-dua ayat yang berterusan telah menceritakan hal tersebut, yang amat penting "kematian" Nabi Isa adalah secara terhormat, baginda "diangkat" kepada Tuhanya, hanya itulah yang diberitakan oleh Al Quran. Itulah ayat-ayat yang benar dari Allah, kami takut untuk membuat kesilapan, untuk lebih memperjelaskan maksud ayat, atau nak menterjemah ayat "diangkat" sehingga semua orang faham, kerana kami takut, kami akan merosakan mutu, makna, serta maksud ayat tersebut, demi Allah yang nyawa kami ditanganNya, kami tak berani nak buat semacam kamu !.Bagaimana Allah "mengangkat" Nabi Isa kepadaNya - itu hak Allah, jangan tanya, kelak syaitan akan mula datang menyuruh menokok tambah ayat-ayat Allah, yang amat kami pasti " Wa Samik' Na Wa Atuk' Na - kami dengar dan kami patuh", kami sangat-sangat takut untuk membantah apa yang kami tidak ketahui, kerana Quran telah memerintahkan : 

(3:65) Hai Ahli Kitab, mengapa kamu bantah membantah tentang hal Ibrahim, padahal Taurat dan Injil tidak diturunkan melainkan sesudah Ibrahim. Apakah kamu tidak berpikir? " dan ayat seterusnya:

(3:66) Beginilah kamu, kamu ini (sewajarnya) bantah membantah tentang hal yang kamu ketahui, maka kenapa kamu bantah membantah tentang hal yang tidak kamu ketahui ?; Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui."Ada ulamak Islam mengatakan bahawa Nabi Isa akan kembali sebelum hari kiamat dan akan berlawan dengan Dajjal serta menjadi pengikut Nabi Muhammad. Tapi mengikut pandangan seorang Professor Islam Indonesia (terlupa nama buku yang ditulis beliau), bahawa pandangan ini adalah pandangan ulamak-ulamak Islam zaman silam yang terpengaruh dengan ajaran Kristian (the second coming of Jesus) dan ajaran tersebut tak ada disebutkan didalam AlQuran dan mengikut pendapat beliau tak mugkin Nabi Isa boleh hidup dilangit didalam keadaan asalnya seperti manusia biasa yang mengikut naluri perlu makan & minum.

Siapa yang diserupakan dengan Isa ?

Judas Iscariot (Yahuza) adalah merupakan salah seorang diantara 12 pengikut setia Nabi Isa. Dia mengkhianati Nabi Isa dengan membawa tentera Romawi untuk menangkap baginda. Usahanya itu dibayar dengan 30 keping wang perak. Setelah menyesali akan perbuatannya, dia telah menggantung dirinya sendiri. Akan tetapi, perkara menggantung diri ini cuma disebut dalam Matthew. Ianya tidak diceritakan dalam, Mark, Luke dan John sedangkan keempat-empat Injil ini menceritakan perkara penyaliban Isa. Soalannya, adakah benar Yahuza menggantung diri? Penggantungan diri ini sering dibesar-besarkan namun sukar dibuktikan kesahihannya kerana tiga injil lain tidak menyebut perkara ini. Kalau kita ambil majoritinya, penggantungan diri Yahuza ini tidak wujud. Oleh kerana penyaliban Jesus diceritakan oleh Kristian, maka sebab itu kami rujuk Bible.

Kerana majoriti tidak menceritakan tentang penggantungan diri Yahuza, maka saya merasakan bahawa Yahuza tidak menggantung dirinya sendiri. Dialah yang di'serupa'kan oleh Allah akan wajah Nabi Isa. Lalu ia ditangkap dan disalib hingga mati.

Jadi, mereka tidak membunuh Nabi Isa tidak pula menyalibnya. Yang disalib itu Yahuza yang diserupakan dengan wajah Nabi Isa. Memang, jika kita rujuk "the Four Gospels" yang diakui oleh pihak Kristian, hanya Matthew sahaja yang merekodkan perihal kematian Yahuza (Judas Iscariot), iaitu dengan menggantung diri setelah memulangkan kembali wang yang diperolehinya kepada ketua paderi (chief priests) - rujukan Matthew 27: 3-8. Tetapi, apa yang mengelirukan kami, juga para pembaca Bible yang lain, dan termasuk juga kepada para Paderi mereka sendiri ialah berlakunya penambahan yang mengelirukan apabila kita membaca "The Acts of Apostle" iaitu sambungan (?) daripada Gospel Luke yang menceritakan kehidupan para sahabat (hawariyyun) Yesus. Mengikut catitan sebagai mana yang terdapat di dalam "Goodnews Bible", antaranya menyebutkan:

"With the money that Judas got for his evil act he bought a field, where he fell to his death; he burst open and all his bowels spilt out. All the people living in Jerusalem heard about it, and so in their own language they call that field Akeldama, which means "Field of Blood". [The Acts, 1:18-19].

Hujjah saya, jika "The Acts" ini adalah juga ditulis oleh Luke, maka tarafnya samalah dengan Gospel According to Luke, natijahnya, berlaku satu lagi percanggahan antara Luke dengan Matthew. Kenyataan mereka sama sekali berbeza, mana satu yang betul? Seterusnya kenapa ia tidak ditulis di dalam Gospel Luke, padahal ia satu fakta penting untuk menerangkan perihal kehilangan Judas Iscariot yang tidak lagi bersama para sahabat lain. Kenapa ia hanya disebut di dalam the Act, itupun dalam usaha untuk menceritakan usaha mencari pengganti beliau, untuk mencukupkan bilangan menjadi "12 Disciples" semula?

Tekaan kami, fakta ini dimasukkan kemudian sebagai suatu fakta 'tambahan' untuk menjawab telahan golongan yang mempersoalkan kehilangan Judas Iscariot ini, dan menegakkan 'benang basah' mereka bahawa Nabi Isa yang berada di papan salib itu. Tapi, usaha manusia untuk menyembunyikan fakta atau menambah-pinda tidak berupaya sama sekali bagi para pengkaji yang jujur. Banyak lagi fakta-fakta yang jika diteliti secara teliti yang cukup meragukan untuk menerima pegangan mereka bahawa Jesus memang disalib. Mereka (para paderi yang jahat) memang telah bersusah-payah meminda Bible, mengubahnya supaya selari dengan kehendak mereka, malangnya semakin diubah, semakin banyak kekeliruan serta percanggahan fakta yang timbul. Maka benarlah ayat Allah yang bermaksud: (3:187) Dan (ingatlah), ketika Allah mengambil janji dari orang-orang yang telah diberi kitab (yaitu): "Hendaklah kamu menerangkan isi kitab itu kepada manusia, dan jangan kamu menyembunyikannya," lalu mereka melemparkan janji itu ke belakang punggung mereka dan mereka menukarnya dengan harga yang sedikit. Amatlah buruknya tukaran yang mereka terima. Nah, Allah berfirman, supaya umat terdahulu menerangkan isi keseluruhan kitab-kitab tersebut, jangan sembunyikan walaupun satu ayat, tetapi oleh kerana wang, maka biarkanlah sahaja kita tinggalkan janji-janji Allah, yang penting penuhkan kantung kita dengan wang !.

(5:15) Hai Ahli Kitab, sesungguhnya telah datang kepadamu Rasul Kami, menjelaskan kepadamu banyak dari isi Al Kitab yang kamu sembunyi kan, dan banyak (pula yang) dibiarkannya. Sesungguhnya telah datang kepadamu cahaya dari Allah, dan Kitab yang menerangkan [Al Quran].

(2:146) Orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah Kami beri Al Kitab (Taurat dan Injil) mengenal Muhammad seperti mereka mengenal anak-anaknya sendiri. Dan sesungguhnya sebahagian diantara mereka menyembunyikan kebenaran, padahal mereka mengetahui. Demikianlah Allah telah berfirman, ada dikalangan umat-umat pada zaman terdahulu dikalangan Yahudi dan Kristian telah mengetahui akan kemunculan Nabi Muhammad, kerana mereka lebih mengenali Baginda daripada mereka mengenal anak-anak mereka sendiri, kerana ini telah diberitakan didalam "Taurat" dan "Injil" berulang kali, dan beberapa puak diantara mereka jelas sedang menunggu-nunggu akan kehadirannya.

 

 


berhubung dengan kami

penentang dakyah


gbook

ISI BUKU TAMU Guestbook by GuestWorld LIHAT / BACA BUKU TAMU

MUKADDIMAH

MUKADDIMAH BAB1 BAB2 BAB3 BAB4 BAB5 BAB6 BAB7 BAB8 BAB9 BAB10 BAB11 BAB12

BAB13